The Cinderella Meets Gay : Mission [5]

Juliana POV
               Aku baring atas katil sambil memandang kosong dinding bilik aku. Mana Jojo ? Best ke pergi dating dengan lelaki dia suka ? Dating ke ? Berjumpa sebab nak minta maaf je. Kenapa aku rasa menyesal tak pergi ? Kenapa aku rasa ada seseorang menunggu aku ? Aigooo. Forget it.

               Aku menggosok gosok leher aku kerana keletihan. Wait a minute ... Where my necklace ?! Rantai aku. Dah hilang ! Aku segera melompat dari katil dan menuju meja belajar aku. Aku membuka satu persatu laci dari atas ke bawah. Tiada. Rantai aku pergi mane ? Aku terasa ingin menangis. Itu rantai kesayangan aku.
LJoe POV
               Aku membuka pintu bilik aku. Aku hanya berbaring atas katil. Aku mengeluarkan rantai kepunyaan Juliana dari poket aku. Aku hanya memandang rantai itu dan tidak perasan kehadiran Changjo, Ricky dan CAP.

               "Hyunggggggggg !" jeritan Ricky membuatkan aku sesak nafas. Aku merenung tajam ke arahnya. Dia sudah berlari lari bersembunyi di belakang badan CAP. "Pehal ? Bila korang bertiga masuk nie ?" Aku bertanya dengan selamba.

               "LJoe, kiteorang dah duduk tercongok macam tunggul kayu dalam bilik kau ni selama 15 minit dah. Kau tu je yang tak perasan. Asyik tilik rantai kepunyaan siapa entah." CAP membebel bebel dan dia mengambil rantai Juliana daripada aku.

                "Yahhh ! Bagi balik dekat aku !" Aku menjerit dengan perasaan yang marah. Ricky dan Changjo hanya menjelirkan lidah kepadaku. Aku menjegilkan mataku dan memandang ke arah Ricky dan Changjo yang menjelirkan lidah mereka tu. Nakal. "Yahhh ! Aku cakap bagi balik !" Aku cuba mencapai rantai Juliana dari tangan CAP.

                 "Kau kena cakap dulu, rantai ni kepunyaan siapa." Aku terdiam. Kalau diorang tahu, mesti diorang tak bagi aku bersama dengan Juliana. "Cakaplah ! Rantai ni siapa punya ?" Ricky menggesa aku pula. "Hyung ! Rantai ni siapa punya ?!" Changjo turut bertanya. Aku hanya menggeleng geleng tanda tidak tahu.

                 "Serius lah hyung. Kau dengan kami semua dah macam adik beradik. Takkan nak berahsia kot ?" Aku hanya memandang mereka bertiga. Ya. Tidak pernah sesiapa yang berani berahsia antara kami semua. Aku menarik nafas dalam dalam. Mereka pun sudah bersedia menunggu jawapan dari aku.

                 "Rantai tu kepunyaan Juliana Lee, presiden Yoonique High School ..." Aku memberitahu mereka dengan suara yang perlahan. Ketiga tiga mereka ternganga.

Changjo POV
               
                "Rantai tu kepunyaan Juliana Lee, presiden Yoonique High School." Jawapan LJoe buat aku ternganga termasuklah Ricky dan CAP.

                "Betul ke ? Are you serious ?" Aku bertanya dengan penuh tanda tanya di kepala aku. LJoe mengangguk angguk tanda betul. CAP hanya menggeleng geleng. Ricky hanya diam.

                "Kau jatuh cinta dengan dia kan ?" Soalan CAP membuatkan aku, Ricky terutamanya LJoe tersentak. "Aku rasa ya. Aku dah jatuh cinta dengan dia .." jawapan LJoe sekali lagi membuat kami semua ternganga.

                 "Hyung ! Dia presiden Yoonique High School ! Both of your are enemies ! Don't you get it ?!" Ricky bertanya dengan perasaan marah. CAP mengangguk setuju. "Betul cakap Ricky. Dia musuh kita. Kau sedar tak ?" CAP pula mengingatkan LJoe.

                  "Korang keluar lah dulu." LJoe menyuruh kami keluar. Mungkin dia inginkan ketenangan dan masa untuk berfikir. CAP dan Ricky meninggalkan LJoe dengan segera. LJoe duduk di tepi katil dan merenung lantai. Aku berjalan menuju LJoe.

                  "Hyung, kalau kau sayang dia. Catch her. Buat dia jatuh cinta dengan kau. Bagi aku, tak salah pun korang bercinta. Mungkin, korang boleh bertolak ansur dan buat Shinhwa dengan Yoonique bergabung seperti dulu. Go get her, hyung." Aku membisikkan kata kata itu dengan niat untuk memberikan LJoe semangat. LJoe memandang aku dengan kening terangkat. Aku membuat tanda "thumbs up" dan meninggalkannya.

Jinyoung POV
                   
                     Kenapa perempuan tu tak datang ? Juliana Lee. Sweetnya nama dia. Mesti perempuan tu cantik, comel, cute macam aku. Kenapa dia tak datang tadi ?! Aku mengeluh kecewa. Wait a minute. Kenapa aku kecewa ? Aku takde perasaan pun dengan dia. Stop Jinyoung.

                    "Jinyoung ! Jinyoung !" Baro masuk ke bilik aku. Aku nampak muka dia jelas gembira. "Ada apa kau datang sini panggil nama aku ni ?" Aku bertanya kepadanya.

                    "Jojo comel tak ?" Baro bertanya kepadaku sambil menggosok belakang tengkuknya. Aku tergelak besar melihat keletah dia. Macam budak budak. Jojo comel ? Hmmm.

                    "Comel comel. Cute pun ada. Badan pun okay. Mantap seksi. Kenapa ? Nak bagi dekat aku ke ?" Aku mengusik Baro. Baro membulatkan matanya.

                    "Tak ! Mana boleh ! Dia aku punya ! Kau nak mati ke ?!" Baro meninggikan suara depan aku. Aku ternganga besar. Dia tidak pernah menyukai mana mana perempuan sampai macam tu. Dia tidak pernah meninggikan suara depan aku. Aku tersenyum. Dia dah tahu erti cinta.

                    "Joking lah. Kalau kau sayang dia, go flirt her. I think she is waiting for you." Aku memberi kata kata semangat untuknya. Baro hanya tersenyum dan meninggalkan aku keseorangan dalam bilik.

Jojo POV
                   
                   Aku menaiki tangga sambil menyanyi lagu Bling Girl. Baro terlalu comel tadi. Dia minta nombor aku. Mandi tak basah aku lepas ni. Hehe. Aku membuka pintu bilik dan melihat Juliana sedang berbaring atas katil. Dia letih mungkin.

                   "Jue ! Juliana !" Aku mengejutkan Juliana. Juliana dengan pantas bangun berdiri. Aku tergelak besar melihat reaksinya. Terkejut dengan jeritan aku.

                   "Yahh ! Nak panggil pun janganlah macam loudspeaker !" Juliana memarahi aku. Aku hanya tersengih dan menukar baju tidur. Juliana sudah siap berbaju tidur merah jambu. Aku berbaring sebelah dia tanda sudah mengantuk.

                   "Best ke dating tadi ?" Juliana bertanya. Aku tersenyum malu. "Best dan Baro minta nombor aku. Hehehe." Aku beritahunya. Juliana segera berpaling ke arah aku.

                   "Betul ke ?! Awww. Congratz then Jojo. Kekekeke." Aku tersenyum melihat dia turut gembira sekiranya aku bersama dengan Baro.

                   "Tapi, kau hati hati sikit dengan dia. Dia Shinhwa. Kau Yoonique. Faham ?" Juliana memberi amaran keras kepadaku. Aku tahu dia ambil berat pasal aku. Aku mengangguk faham.

                   "Jojo .. sebenarnya. Pengetua panggil aku tadi ada sebab ..." Juliana memberitahuku perlahan. Aku tengok ke arahnya.

                   "Apa ? Kenapa pengetua panggil kau ?" Aku bertanya dengan risau. Juliana kena letakkan jawatan ke ? Juliana kena denda ke ? Juliana kena apa ?!

                   "Kita berdua ada misi ..." Juliana menjawab pertanyaanku. Aku mengangkat sebelah keningku. Misi ? Misi apa pulak ni ? Macam spy pun ada.

                   "Misi apa ni ? Tak faham aku." Aku menggeleng tidak faham. Juliana menarik nafas sedalam dalamnya. "Kita kena pura pura jadi lelaki dan daftar masuk ke sekolah Shinhwa." Jawapan Juliana membuat aku jatuh dari katil.

                    "Biar betul ?! Tapi kenapa ?! Wae ?!" Aku bertanya dengan bertubi tubi sambil menggosok punggung aku yang sakit. "Pengetua suruh aku siasat kenapa Shinhwa dengan Yoonique berpecah. Kita kena siasat juga. Kalau dapat jawapannya, kita berhentilah belajar sekolah tu dan mungkin Shinhwa dengan Yoonique bergabung dan kau dengan Baro tak payah nak berjauhan. Boleh ke ?" Juliana bertanya aku dan mengharapkan jawapan "OKAY" dari aku. Aku berfikir sejenak.

                     "Okay ..." Aku menjawab sambil tersenyum kepadanya. Juliana tersenyum lega mendengar jawapanku. Dia turun dari katil dan menuju ke almari pakaian.

                     "So, kita kena bertukar jadi lelaki lah. Kena pakai INI untuk tutup dada kita ni. Kekekeke." Aku ternganga. Betul juga tu. Kenapalah susah sangat misi kali ni. Aigoo. Aku mengeluh dan mengangguk.

                      "Nama lelaki kau Jae Jin dan aku Jason. Faham ? Ingat tu. Jae Jin dan aku Jason. Misi bermula esok. Uniform sekolah Shinhwa aku dah letak dekat tepi almari tu. Esok kita kena pergi sekolah awal2. Kita pakai rambut palsu je. Okay ?" Juliana menerangkan satu persatu.

                      Aku mengangguk tanda setuju. Jae Jin ? Nama aku ke tu ? Comel lah pulak. Macam nama rapper Ft Island. Hehe. Juliana jadi Jason ? Macam nama Wooyoung 2PM dalam Dream High pulak. Kekekeke. Aku berharap esok berjalan dengan lancar. Fighting !

To be continued ...

3 comments:

NANA said...

yeyeye . hamboiii jaejin kat hangg nah ? takpe . janji jue n ljoe . muahaha

Jojo said...

//Puii ==" Suka hati lah makcik :3

ErianaIsmail said...

Cepat sambungg . Macam manalah diorang jadi lelaki :D