Fake Love or True Love ? : Twins ? [5]

Eunmi's POV :                    
                Dengan pantas aku berlari menuju ke arah halmeoni. Kenapa dia terbaring lesu ?
               "Halmeoni ... Are you okay ?" Aku cuba gerakkan dia. Aku tepuk pipinya perlahan lahan. Perasaan bersalah menyelinap masuk ke dalam diriku. Sepatutnya, aku tidak meninggalkan halmeoni begitu saja.
               "Halmeoni. Eunmi pergi ambil tuala dengan air suam kejap." Aku segera mencapai kain tuala putih yang bersih dan air suam. Aku mengelap kakinya, tangannya, mukanya dan lehernya dengan tuala yang direndam air suam tadi.
               "Mianhae halmeoni." Aku memohon maaf. Memang silap aku pun. Halmeoni hanya menggeleng geleng dan tersenyum. 
               "Eunmi masak bubur kejap." Aku meninggalkan nenek dan segera ke dapur. Tidak sampai 20 minit, bubur siap dimasak. Aku mengangkat mangkuk bubur itu dan menuju ke bilik nenek. Aku meletakkan mangkuk bubur itu tepi katil.
               "Halmeoni .. Bangun .. Makan .." Aku bantu halmeoni untuk bangun secara perlahan lahan. Badan halmeoni nampak lemah. 
               "Halmeoni, Eunmi bawa halmeoni pergi klinik nak tak ?" soalku. Dia menggeleng geleng.
               "Tapi .. nanti penyakit halmeoni bertambah parah .." Aku cuba memujuknya.
               "Eunmi .. Kita tiada duit .." Jawapan dari halmeoni membuat hati aku bertambah sayu. Duit aku dah habis beli buku nota dan rujukan dari cikgu. Kalau aku tahu halmeoni akan sakit, aku akan berhutang dulu dengan cikgu.

NEXT MORNING
Eunmi's POV :
               Aku segera bersiap siap untuk ke sekolah. Aku meletakkan sarapan di tepi katil halmeoni. Badan halmeoni nampaknya makin sihat setelah aku menjaganya semalaman. Aku segera berjalan keluar dari rumah dan menuju ke sekolah.
LJoe's POV :
               Yay ~ Hari ni aku akan jumpa budak nerd tu lagi. Agaknye, dia tengah buat ape eh sekarang ? Tengah tidur lagi ke ?
               "Hyungg !!!" Ricky tiba tiba datang memelukku.
               "Yahhh !!!!" Aku menjerit kerana terkejut. Semua ahli Teen Top kecuali Chunji yang sentiasa bersama Jineul ketawa melihat reaksiku.
               "Yo Joe. Where is your girlfriend ?" soal CAP.
               "Err. Dia tak datang lagi." Aku membalas sambil melihat sekitar sekolah. Mana Eunmi ? Mata aku melilau mencari kelibatnya tetapi tiada. Yang aku nampak sekarang Bora datang berjalan gedik gedik ke arah aku. God.
               "Babe ~" Bora memanggilku dengan manja.
               "Bora. Stop okay. I'm waiting for my girlfriend." Aku menolaknya ke tepi. Ahli Teen Top sudah beredar meninggalkan kami berdua. Shit.
               "Babe .. I know that you love me. I know that the nerd girl isn't your type." Bora berkata dengan penuh angkuh dan manja. 
               "Well, my type change now." Aku berkata dengan selamba dan meninggalkannya sejurus sahaja aku terpandang kelibat manusia yang aku tunggu dari tadi lagi.
Eunmi's POV :
               "Babe ~" Seseorang memanggilku dan tiba tiba dia merangkul erat pinggangku.
               "Weh. Geli aku." Aku berbisik kepadanya. Dia hanya tergelak kecil. Damn Byunghun.
               "Bora tengah tengok kita." Bora ? Bora ? Ohh. Ex Byunghun.
               "Yela3." LJoe merangkul pinggangku sambil berjalan menuju ke kelas. Banyak mata memandang kami dan banyak sindiran yang dapat aku dengar. Sabar. Itu sahaja yang boleh aku katakan.
               Sepanjang pembelajaran, fikiranku hanya melayang macam mana keadaan nenek ? Nenek okay ke ? Dia dah makan ke ? Tidak sabar rasanya ingin pulang ke rumah jumpa nenek.
LJoe's POV :
               Apa yang dimenungkan oleh Eunmi ? Dari tadi aku lihat dia tidak tengok hadapan kelas malah hanya tengok di luar tingkap sahaja. Kenapa ? Ada lelaki kacak ke yang lalu ? No one can beat LJoe.
               Akhirnya, loceng kelas berbunyi. Itu menandakan rehat sudah bermula. Aku ingin mengajak Eunmi makan di bawah pokok besar di belakang dewan sekolah. Aku lihat dia sedang mengemaskan buku.
              "Eunmi !" Aku memanggilnya. Dia memandangku sambil membetulkan cermin matanya yang agak besar. Clumsy.
              "What ?"
              "Rehat jom ?" Aku mempelawanya.
              "Aku pergi tandas kejap." Eunmi segera meninggalkan aku yang ternganga. Dia tolak pelawaan aku sekali lagi ? Omg Eunmi. 
Eunmi's POV :
              Aku segera keluar dari tandas dan ingin menuju ke kafeteria. Mungkin Jineul dah tunggu aku. Tiba tiba, seseorang datang menolak aku.
              "Perempuan buruk." Suara Bora mengejutkan aku.
              "Kenapa ?" Aku bertanya.
              "Kau jangan sesekali dekat dengan LJoe oppa. Faham ?" Bora memberi amaran kepadaku. Kelihatan Hyorin juga berada di sisi dia.
              "Kenapa pulak ? Byunghun is my boyfriend." Aku cuba pertahankan title aku sebagai FAKE girlfriend Byunghun. Kalau Bora tahu aku hanyalah FAKE girlfriend Byunghun, kesian Byunghun nanti.
              "Weh. Kalau aku cakap elok2 tu, kau ikut jela !" Bora menolakku dengan kuat sampai aku terjatuh dengan kuat. Sakitnya punggung aku. 
              "Aku beri kau amaran sekali lagi. Jangan dekat dengan LJoe lagi." Bora menunjal kepalaku mankala Hyorin pula menarik rambutku dengan kuat. Aku ingin menangis. Byunghun, where are you ? Tiba tiba ...
              "Yahhhh Bora ! Hyorin !" Suara perempuan menjerit ke arah kami. Siapa pula tu ?
              "Jaerin ... Bomi .." Suara Bora berubah dan dia tergagap gagap. Tangannya juga terketar ketar. Kenapa ?
              "Kau buat apa dengan dia ni ?!" Perempuan yang tinggi dan cantik itu memarahi Bora. Perempuan di sebelahnya pula hanya membuat muka. Eh, diorang berdua kembar ke ?
              "A ... aku." Hyorin pun tergagap gagap.
              "Lebih baik korang berambus sebelum aku marah." Perempuan tadi memberi amaran. Aku lihat Bora dan Hyorin segera berlari lari meninggalkan kami.
              "Are you okay ?" Perempuan yang membuat muka tadi bertanya kepadaku. Aku hanya mengangguk tanda aku okay.
              "Nama kau ?" Perempuan yang memarahi Bora dan Hyorin pula menyoalku.
              "Park Eunmi." Aku menjawab.
              "Aku Park Jaerin dan dia Park Bomi." Perempuan tu memperkenalkan dirinya. Wahh, tidak sangka nama keluarganya juga Park. 
              "Eunmi ~ Nama keluarga kita sama. Hehe." Bomi ketawa dengan comel sekali. Bomi kelihatan periang manakala Jaerin kelihatan cool dan matang.
              "Lain kali hati hati sikit dengan Bora dan Hyorin. Kau tu girlfriend si LJoe tu. So, becareful." Jaerin tersenyum ke arahku dan meninggalkan aku.
              "Eunmi ! Kita jumpa dalam kelas eh ? Annyeong !" Bomi turut meninggalkanku. Diorang sekelas dengan aku ke ?! Kenapa aku tidak perasan sebelum ini ?
LJoe's POV :
              Mane Eunmi ? Tadi cakap nak pergi ke tandas kejap. Hish. Tiba tiba, kelihatan Eunmi sedang berjalan sambil menunduk. Aku segera bangun dan menuju ke arahnya. 
              "Baby ~" Aku memanggilnya. Entah kenapa aku begitu suka memanggilnya dengan panggilan itu.
              "Hmmmm." Eunmi membalas.
              "What's wrong with you ?" Kenapa dengan Eunmi ? Kenapa rambut dia nampak kusut ? Kenapa dahinya merah ?
              "Eunmi, siapa buat kau macam ni ?" Aku bertanya kepadanya. Dia menggeleng geleng.
              "Eun -" Dia meninggalkan sendirian lagi. Kenapa dengan Eunmi ?
TO BE CONTINUED ! *o*

3 comments:

Adelina Amin said...

Hoho , eden marah si Bora tu. daebak XD

Dhilah-TeenFinite said...

haha~! Elin suke lah tu~ :P
mama, update cepat tau~ LOL XD

Atierah W. said...

sweet nya LJoe ♥