Fake Love or True Love ? : Scholarships [1]


Author's POV :

               Di pagi yang cerah dan dingin, Eunmi sedang menyiapkan sarapan untuknya dan nenek tersayangnya. Dia hanya menyediakan bacon dan telur separuh masak. Dia naik menuju ke bilik neneknya ingin mengejutkan neneknya.

               "Halmoeni ahh ..." Eunmi mengejutkan neneknya dengan suara yang perlahan. Dia menggerakkan sedikit badan neneknya itu. Eunmi merenung muka neneknya.

               *Halmoeni, walaupun nenek hanyalah nenek angkat Eunmi, I will always love you.* Air mata Eunmi perlahan lahan keluar dari tubir matanya.

               "Eunmi ? Kenapa menangis ?" Suara Halmoeni mengejutkan Eunmi. Eunmi mengesat air matanya dan senyum ke arah neneknya.

               "Tiada apa apa. Halmoeni looks beautiful when sleeping. I'm jealous of you. Hehe." Eunmi mengusik neneknya. Dia selalu berguarau senda dengan neneknya.

               "Hahahaha. Come on. Halmoeni smells bacon and half-boiled eggs ~" Halmoeni bangun dari katil dan menarik tangan Eunmi turun ke bawah. Mereka berjalan menuju ke tempat makan.

               "Wahhh. Sedapnya bacon ni." Halmoeni memuji masakan Eunmi. Eunmi hanya membuat muka biasa kerana sepanjang dia tinggal bersama neneknya, neneknya tidak jemu memuji masakannya.

               "Yah Eunmi." Halmoeni memanggil Eunmi. Eunmi memandang neneknya.

               "Yeah ?" Eunmi membalas.

               "Dah sampai ke surat biasiswa kemasukan ke TOP Academy High School ?" Halmoeni bertanya kepada Eunmi. Eunmi hanya diam dan menggeleng tanda dia masih tidak terima surat biasiswa kemasukan ke TOP Academy High School iaitu sekolah paling elites di Korea.

               "Takde rezeki kot Halmoeni. Hmmm. Eunmi boleh masuk sekolah biasa biasa je. Lagipun, dekat sekolah TOP Academy, semuanya datang dari keluarga kaya." Eunmi berkata sedemikian. Ya. Di TOP Academy High School, semua pelajar terdiri daripada keluaraga yang berada dan terkenal. Dia ? Berbeza seperti langit dan bumi antara dia dan pelajar di TOP Academy High School.

               "Nanti sampai lah surat tu. Tak payah risa -" Belum sempat Halmoeni menyudahkan ayatnya, loceng rumahnya ditekan.

               "Pergi buka pintu. Siapa datang pagi pagi macam ni ?" Halmoeni mengarahkan Eunmi. Eunmi hanya menurut kata kata neneknya itu.

Eunmi's POV :

               Siapa yang datang pagi pagi macam ni ? Kacau daun betul lah. Aku yang tengah syok makan ni, ada pulak pengacau. Aku berjalan menuju pintu depan dan buka pintu itu untuk mengetahui siapa yang menekan loceng rumahnya tadi. Seorang posmen ?

               "May I help you sir ?" Aku bertanya kepada posmen itu.

               "Saya tengah cari perempuan bernama Park Eunmi." Posmen ni cari aku ke ?

               "Saya Park Eunmi. Kenapa ?" Aku bertanya kepadanya. Takkan dia stalker ? Dah lah tua. Omg.

               "Ni ada surat dan hantaran kepada anda. Saya pergi dulu." Posmen itu memberikan surat dan sebuah kotak kepada aku. Aku hanya menyambut tanpa sempat mengucapkan terima kasih kepadanya.

               "Siapa tu Eunmi ?" Suara nenek menggegar satu rumahnya.

               "Posmen. Hantar satu kotak dan surat kepada Eunmi." Aku menjawab soalannya itu.

               "Surat apa ? Cuba baca. I want to hear it." Halmoeni menyuruh aku baca kandungan surat yang baru diterima tadi. Aku buka sampul surat itu dan membuka surat itu dan membacanya ...

               "Congratulations Park Eunmi, you have been accepted in TOP Academy High School. Dalam kotak tu, ada uniform sekolah." Aku membaca dalam keadaan yang masih tidak percaya. Nenek hanya tersenyum.

               "Kan Halmoeni dah cakap yang Eunmi pasti diterima. Eunmi kan budak pandai, mestilah boleh masuk sekolah tinggi TOP." Nenek memuji aku. Aku hanya tersenyum kepadanya.

               "Esok mula sekolah Halmoeni !" Aku menjerit dengan kuat sampai halmoeni terkejut.

               "Go buy your stationery and etc !" Nenek menggesa aku agar pergi beli barang barang keperluan dengan cepat. Aku segera menukar pakaian aku dan melangkah keluar dari rumah itu dengan longlainya.
             
             TO BE CONTINUED ! So, how was this chapter ?! ^^

3 comments:

Adelina Amin said...

Woww ~ bagos2 . tak sabar chapter seterusnya :3

Atierah W. said...

Okay :D Sambunglah lagi :DD

Dhilah-TeenFinite said...

BEST~! UPDATE CEPAT~! LOL
esok ye~ kekeke //kejamtakaku ? XDD