The Cinderella Meets Gay : Fall In Love [2]

 
LJoe POV

               Aku segera turun ke bawah dan menjerit memanggil driver keluarga aku. "Tae woo !!!" Aku memanggil nama driver aku yang sudah bekerja dengan keluarga aku selama 10 tahun dengan kuat sekali. "Tae woo !!!" Aku memanggilnya sekali lagi. Mana pulak pakcik tua ni ? Hish. Aku menuju ke ruang tamu dengan niat ingin menelefon bapaku. Aku mendial nombor bapaku, Lee Hyo Hun.

               "Appa !" Aku terus memanggil bapaku sejurus panggilan diangkat.
     "Appa busy right now. What you wants ?" suara appa yang garang menakutkan aku.
               "Where Tae Woo ? Byung Hun nak pergi sekolah naik ape ?!" Aku tidak dapat menahan marah terus aku meninggikan suara terhadap bapa. Aku tahu kelakuan aku tidak elok.
     "Lee Byung Hun ! Cakap tu sopan sikit ! I'm your dad ! Pasal Tae Woo tu, ayah suruh dia balik kampung or cuti panjang. Mula hari ni, kau kena belajar berdikari ! Pergi sekolah jalan kaki. Sekolah kau bukannya jauh kan ? So, kau pergi jalan kaki je. Ayah ada meeting ni. Ingat ! Jalan kaki ! Annyeong."

               "Bo ?! What ?! Appa suruh aku jalan kaki pergi sekolah ? Macam mane reputasi aku nanti ?! Arghhh ! Nak call CAP datang mari ambil aku pun, mesti diorang dah sampai kat sekolah. Aku sorang kot lewat. Arghh !" Aku dengan perasaan yang marah menghentakkan kaki dan menuju ke pintu depan besar. Ya. Aku kena pergi sekolah. Jalan kaki pun jalan jelah.

Juliana POV

               "What the hell ? Kereta buat hal pulak ! Jue ! Macam mana ni ? Kita dah lewat !" suara Jojo mengejutkan aku. Kereta buat hal ? Wahai kereta, kau tak boleh ke buat hal time kiteorang tengah dating ?! Kalau aku tengah dating dan kau buat hal takpe pulak. Mesti lelaki tu hantar aku balik rumah, masuk rumah dan jeng jeng jeng. Kekekekeke :3

Jojo POV

               Aku memandang ke arah Juliana. Dia tengah mengelamun ? Ewah2. Fikiran kau ke mana dah wahai cik Juliana ? Aku punyelah naik gila fikir pasal kereta ni, kau mengelamun je. "Juliana !!!" Aku menjerit dengan kuat sekali.

               "Ya ya ya ? Kau cakap apa tadi ?" Juliana yang macam orang tersedar dari tidur bertanya soalan bodoh kepada Jojo. Aku membuat muka blur. Jue Jue Jue, kau memang lah. "Eh tak. Aku nak cakap yang tadi ada seekor beruk minta nombor kau. Tapi, kau tak dengar so beruk tu pergi dah." Aku menjawab selamba badak dan mengambil beg dari kereta dan berjalan meninggalkan Juliana yang tercengang cengang.

               "Beruk ? Minta nombor ? Jojooo ! Wait for me !! Beruk mana boleh bercakap !!" Juliana menjerit jerit sambil cuba mendapatkan Jojo yang semakin jauh darinya. Lurusnya si Juliana ni =.=" Ada ke patut dia percaya cakap aku yang beruk minta nombor dia. Parah parah.

Jinyoung POV

               "Barooo ! Cepat sikit !!" Aku menjerit memanggil nama Baro. Baro terkocoh kocoh turun sambil tangannya membetulkan rambutnya yang sedikit kusut. "Ya ya ya ! Jom lahh. Pehal lah kita lewat hari ni. Bengap betul CNU ni. Ade ke patut balas dendam dengan cara ni. Gongchan pulak ikut kepala dia. Haihh." Baro membebel mengalahkan nenek membebel. Kami berjalan kaki ke sekolah.

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~
Juliana POV

               Aku tengok jam tangan yang sudah bertahun tahun aku pakai di tangan aku. Aigoo. Kami dah lewat 15 minit. Macam mane ni. Mesti cikgu marah. Tapi, nasib baik Jojo ade di samping aku. Mesti dia cover something nanti. Aku yang sedang leka berbual, bergelak ketawa dengan Jojo tiba tiba aku dengan Jojo dilanggar dengan kuat.

               "Auchhh !!!" 3 suara orang mengadu kesakitan. "Adoiii !!!" Aku dengan Jojo yang sudah terduduk di atas jalan raya mengaduh kesakitan. Aku tidak berpaling ke arah mereka semua tetapi asyik melihat dan membelek tanganku yang luka.

Jojo POV

               Aku memeriksa tangan dan kaki aku. Nasib baik takde yang luka. Aku berpaling ke arah mereka yang melanggar aku. "Baro ?! Jinyoung ?! LJoe ?!" Aku yang agak terkejut memandang mereka bertiga. Baro ternganga memandang aku. Ohmyy ~ Baro-ahh, why you so lovely ? Hmmm.
 
               "Jojo ! Cepatlah ! Tak payah hiraukan 3 ekor ni ! Jom !" Juliana menarik tanganku dan berlari lari menuju ke sekolah. Jue Jue Jue, kau tak pernah bagi aku peluang mengorat lelaki. Haihh.
~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~
               "What ?! Ekor ?! Eh, minah tuu. Cari pasal ke dengan aku ?!" Jinyoung meninggikan suara dengan kuat. "Jojo comel lah Jinyoung. Hehe." suara Baro lagi membuat Jinyoung berasap. "Eh, diamlah ! Blah lah. Boleh dia cakap kitaa bertiga ni EKOR ?! Grrrr." Jinyoung membuat muka menahan geram.
                "Chill lah. Perempuan tu buta kot. Dia tak check belakang punggung kita lagi yang kita ni ada ekor ke tak kot. Kalau dia check, confirm dia tak cakap. Dah2, jom lah." Baro cuba menenangkan Jinyoung. Jinyoung dan Baro berjalan jalan menuju ke sekolah.
                 Jinyoung berpaling ke arah LJoe yang masih senyap itu. "LJoe ? Taknak jalan dengan kiteorang ke ?" 
LJoe POV

                 "LJoe ? Taknak jalan dengan kiteorang ke ?" suara Jinyoung mengejutkan ke dunia realiti. Aku telah melanggar seorang perempuan tadi. Walaupun aku tak nampak sangat muka dia tapi yang aku pasti dia dia dia sangat sangat lah comel. Ya. Aku hanya dapat melihat dia sisi sahaja. Aku ingin berjalan menuju Jinyoung yang setia menunggu aku tetapi aku terlihat seutas rantai yang cantik di atas tanah. Ya, aku pasti ini rantai perempuan tadi.
             
                 "LJoe !! Cepatlah !!" Baro sudah memanggil aku dengan kuat. Aku mengutip rantai itu dan memasukkannya ke dalam poket seluar sekolah. Aku berlari lari menuju Jinyoung dan Baro yang masih menunggu aku dengan penuh sabar.

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~
Juliana POV
               "Juliana ! Tadi aku terlanggar Baro ! Awww. Actually, bukan Baro je kita langgar tapi si Jinyoung dan LJoe." suara Jojo merimaskan aku yang tengah memeriksa nama pelajar tahun ini. Nasib baik tadi, guru disiplin tidak banyak soal dan terus membenarkan kami berdua masuk kelas.
               "Juliana wehh !!" Aku menjerit namanya dengan kuat. "Apa ?! Aku banyak kerja ni !" Jojo menjerit dengan kuat sampai pelajar lain memandang ke arah mereka. "Kau sebagai presiden sekolah ni patut jaga perangai. Tadi, kau panggil diorang 3 EKOR ? Juliana Lee, where your manners ?" Jojo menegur aku dengan tegas sekali. Ya, tiada siapa yang berani tegur aku selain Jojo.
               "Okay ! Fine ! Kau nak suruh aku buat apa ? Melutut depan diorang ? Macam tu ?" Aku bertanya sambil memeriksa nama pelajar. "Tak. Kau kena pergi minta maaf." Cadangan Jojo mengejutkan aku. "Minta maaf ?! Jojo, we were in Yoonique High School ? Dont you feel ashamed ? Shinhwa and Yoonique never being friends and our school's name will down. You dont get it ?" Aku bersuara dengan tegas sekali.
               "Okay then. I want to ask where your manners ? You're being rude when called them like a pet or animal and leave them without saying sorry. At least, we must say sorry. Apa yang akan terjadi kalau semua dapat tahu presiden sekolah Yoonique High School seorang perempuan yang tiada adab ? Nak ? Lagi malu kan ?" Kata kata Jojo membuat aku tersentap. Betul jugak dia cakap ?
Jojo POV
               Aku melihat Juliana termenung sebentar. Mungkin tengah berfikir cadangan aku tadi. Kalau dia setuju nak minta maaf ~ Baro, I will tackle you soon. Kekekekeke. Aku sambung melihat Juliana yang masih termenung. Why does it takes too long ? Huh -,-
               "Fine. Kita berdua akan pergi minta maaf dekat diorang." Akhirnya. Juliana bersetuju. Aku dengan gembiranya melompat dengan tinggi sekali. "Yay ! I love you Juliana !" Aku memeluk Juliana dengan erat sekali tanda berterima kasih. "Sama sama. Aku tahu sangat lah kau. Baro kan ?" Juliana mengenyit mata kepadaku. "Hahahaha. You're right ! Barooo ! Ohmylove ~" Aku tersengih sendirian.
Juliana POV               
               "But, kau kena ingat. Shinhwa High School was our enemies. Understand ?" Aku mengingatkan Jojo. "Faham .." Jojo mengangguk angguk. "So, lebih baik aku pergi Shinhwa High School dengan Tiffany maybe ? Kau kan busy. Ke kau nak pergi jugak ? Mungkin kau nak tackle presiden sekolah Shinhwa ke ?" Aku membulatkan mata aku. "HELL NO ! Dah ! Pergi !" Aku menghalau Jojo keluar. Jojo meninggalkan aku yang masih sibuk.
Jojo POV
               "Fany Fany Fany !!" Aku memanggil nama Fany dengan kuat. Tiba tiba, Fany muncul di depan aku. Aku melompat ke belakang sedikit. "Kau ni, kejutkan aku betul." Aku memuncungkan bibirku. Tiffany ketawa dengan kuat sekali. Aku membuat muka blur.
               "Kau nak apa panggil aku macam ada kebakaran je ?" Fany bertanya. "Kau nak pergi Shinhwa High School ?" Aku mengangkat kening dan Fany ternganga. 
~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~
Tiffany POV
               Aku berjalan dengan Jojo menuju sekolah Shinhwa. LJoe bersekolah di situ bersama Jinyoung. Dua sahabat karibku sejak kecil lagi. "Kita nak buat apa dekat sekolah diorang ?" Aku bertanya lembut kepada Jojo. "Ade lahh. Dah, jom masuk." Jojo menarik tangan aku dan masuk sekolah mereka melalui pagar depan sekolah.
Ricky POV
               "LJoeeeeeee !!! They're comee !!!" Aku menjerit jerit sambil berlari menuju ke bilik LJoe. LJoe yang juga sibuk memeriksa nama pelajar terkejut dengan jeritan Ricky. 
               "Kenapa ni ? Siapa yang datang ?" LJoe bertanya. "Entah. Dua orang perempuan. Dua dua comel dan mempunyai body yang seksi. Awww." Aku membayangkan muka kedua dua perempuan comel tadi. "Huh ? Dari sekolah mana ?" LJoe bertanya sekali lagi. "Yoonique High School !"
LJoe POV
               "Yoonique High School !" Nama sekolah itu membuat mood happy aku hilang. "Kenapa diorang datang ? Tak puas hati pasal ape pulak ni ?!" LJoe dengan rasa marah bangun dari kerusinya dan menuju ke tapak perhimpunan sekolah.
Jojo POV
               "Fany. Kenapa semua asyik tengok kita je ? Kita pakai baju kan ?" Aku bertanya kepada Tiffany. Tiffany tergelak manis dan itu membuatkan semua pelajar lelaki sekolah Shinhwa menjerit. Tiffany membuat muka pelik. Aku turut sama. Takkan tengok Tiffany gelak manis pun nak kecoh ? 
LJoe POV
               "Kau nak apa datang sini ?" Aku bertanya dengan kasar. Mereka tidak berpaling ke arah aku tetapi seorang wajah yang amat ku kenali memandang ke arahku. "Byung Hun !" Tiffany tersenyum memandangku. "Fany ? What are you doing here ?" Aku bertanya dengan lembut.
               "Aku suruh dia temankan aku datang sini. Actually, mana kawan kau nama Jinyoung dan Baro. Panggil diorang cepat. Aku nak bercakap dengan kau, Jinyoung dan Baro secara private. Boleh kan ?" Jojo tersenyum sinis kepadaku. Aku hanya mengangguk dan mempersilakan Jojo ke bilik kerja aku.

Jinyoung POV
                 "Kenapa presiden panggil kita berdua eh ? Kita ada buat salah ke ?" Baro bertanya kepadaku. "Hahaha. Tak kot, kalau ada mesti dia just cakap dekat aku kan ?" Aku cuba menenangkan dirinya. Aku membuka pintu bilik kerja dan melihat dua perempuan cantik berada di bilik kerja LJoe.

Baro POV
                  Eh. Tu bukan Jojo ke ? "You Jojo ?" Aku dengan secara refleks bertanya kepadanya. Jojo hanyan mengangguk angguk dan tersenyum. Dia comel. Aww2, hope she single.
                  "Stop making lovey dovey here. Most important is why Yoonique High School came here ? Are you dreaming ? " suara LJoe mematikan senyuman aku dengan Jojo.

Jojo POV
                   Kacau betul lah si LJoe ni. "Okay. You know me or not LJoe ?" Aku bertanya dengan nada mendatar. "Hmmmmm, let me check first." Dia mendekatkan mukanya ke arah muka aku. "Macam pernah kenal je muka ni." LJoe cuba berfikir.
                   "Lembaplah kau ni Byung Hun. Dia perempuan yang kita langgar pagi tadi." jawapan Jinyoung membuat LJoe ternganga.
LJoe POV
                 
                   "So , it was you and Fany ?" LJoe segera bertanya. Aik ? Takkan Fany kot. Kalau Jojo ni, betul lah sebab aku kenal sangat minah ni. Seorang perempuan lagi aku tak kenal. Aku rasa dia bukan Fany ? Lain sangat lah bentuk badan, muka sisi and apa semua. Fany ni jenis suka make-up tebal dan seksi. Perempuan yang aku langgar perempuan yang biasa and comel. Fany ke tu ?

Jojo POV

                   "No. Fany not. I am." Aku menjelaskan dengan terang. "Kau seorang je ke ?" LJoe bertanya kepadaku. Eh, lupa nak mention si Juliana. Lol.
                 
                   "Eh, tak tak. Aku dengan Jue." Aku menyebut nama singaktan bagi Juliana. "Who is Jue ?" Jinyoung pula bertanya. "Juliana Lee." Aku menjawab dengan suara mendatar. "She .. dia .. presiden sekolah Yoonique High School !" Baro mendedahkan identiti siapakah Juliana Lee.

LJoe POV

                   "Presiden Yoonique High School ?!" Aku ternganga.

To be continued ...                                 

5 comments:

NANA said...

woi sambung woi . besttttttttttttttt ~ LJOE akuuuuu comelllll ~

dAiA-cHaN said...

Jojo eonni , sila sambung , x sabar nak bace yg seterusnye woot woot :D

Seri Kim said...

saya Seri, nak kamu sambung FF ni! LJoe Jjang! <3

Jojo said...

Nana : Sheesh -.- Aku punye =="
Daia-chan : Haha. Arraso ;)
Seri : Lol. Okay2 :)

NANA said...

aku punya ngek =.=" . pepandai je rampas